Monday, 10 March 2014

Reban ayam gedabak


Sekarang ni susah gila nak jumpa reban ayam yang gedabak besar macam time aku kecik dulu. Budak sekarang apa kisah, tak adanye diorang nak main-main permainan ganas yang sama macam aku main dulu. Dulu kalau sehari tak menerewang satu kampung tak lengkap hidup ni. Rasa macam dan tak ada life kata orang. Budak sekarang? Tambah lemak. Dok mengadap benda alah seperti online game, kalau online gegor tanah pun idok sedor gamoknye. Biasalah bila lahir masa zaman it.
“Nok gi mano jah ari ni? Ado mainan baru ko?”
Aku yang enak terbaring di atas buaian gantung yang di set up kan sendiri oleh kami terus melompat terjun ke bawan, bergegar juga reban ayam(macam kandang kambing tapi lagi besar + tinggi) yang besar tu. Nasib baik kayu dia kukuh dan aku ni kecil, kalau besar macam bluehippo confirm hancur reban tu. Selalunya angin dari bendang tu dah mampu buat aku tidur sejenak tapi tak hari tu.
“Main buai ni, aku nak bagi tinggi sikit baru best. Batang kail ado doh, umpan pom ado doh. Sep aku korek tanoh cari cacing tadi.”

Bila dah siap semua, batang kail dah ada kat tangan, cacing dah jadi arwah kat mata kail dengan lagak professionalnya aku lempar  benda alah tu. Berharap adalah ikan bodoh yang akan kantoi kat tali mata kail aku. Aku mampu gelak jahat. Ikan itu akan merana! Aku dapat kepuasan.heheheh..

Thursday, 6 March 2014

Aku yang nakal





Geng aku dah tunggu, cepat-cepat  toleh kiri kanan, bila line dah clear punye clear aku kasi buka jendela rumah aku, panjat plus lompat. Aku tersenyum puas bila dah lepas halangan pertama. Halangan kedua? Macam mana pula aku nak amik selipar aku kat depan. Kan kalau lambat-lambat kantoi pula dengan umi abah aku. Kaurentin dalam rumah? Mana aku nak.Jiwa tak bebas kot. Dengan kelajuan angin pam basikal aku merangkak ke depan rumah.Puas bila selipar jepun kesayangan ada di tangan. Baru nak bangun dengan bangganya ada bayang-bayang yang cukup aku kenal di depan. Siyes! Memang aku kenal benar! Abah aku! Terus aku masuk gear 4 terus aku pecut lari keliling rumah. Bila dah agak-agak abah aku give up cari aku, aku senyum bangga.“Weh! Aku lambat ko? Sep mu nok main gapo ari ni.”“Supo kalo weh! Mu lambat sokmo. Sep ni dop cukup gu nok lawe ni.”Hilmi bercekak pinggang sambil melambai-lambai tangannya ke arah beberapa lagi budak lelaki. Semuanya aku kenal sebab semuanya sepupu lelaki aku. Dari hujung sana ke hujung sini aku bilang. Ok! Cun! Cukup 10 orang. Kalau diikutkan aku dengan Siti je perempuan dan yang selebihnya lelaki.“Lastik mana?”Jefry bersuara lantang. Dalam kocek seluar masing-masing dah penuh dengan buah(batu-batu kecil yang kami kutip tepi jalan). Dengan senyum bangga aku dah yang lain-lain keluarkan lastik kami masing-masing.“Target?” nizam pula bersuara.Bila dah konfirmkan target dengan bilangan satu..dua..tiga..lepas! selamat batu=batu kecil tadi mendarat di bumbung rumah yang beratapkan zink. Aku mampu gelak jahat waktu tu.lastik yang ada di tangan dikucup umpama benda bercabang itu banyak benar berjasa pada aku. Cewahh! Ayat gila glemour kot.“Woi! Serupo jate!”Berterabur aku dengan geng-geng pemusnah ni lari. Sambil lari aku sempat gelak besar. Takut tu memang ada tapi kepuasan melastik zink rumah orang tu lagi hebat rasanya.